Bandung, innews.co.id – Implementasi Undang Undang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (UU PKDRT) menuntut koordinasi, monitoring dan evaluasi yang jelas dan berkesinambungan.

Oleh sebab itu, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) menyelenggarakan kegiatan “Forum Koordinasi Implementasi UU PKDRT di Bandung, Senin (7/10).

Menurut Asisten Deputi bidang Perlindungan Hak Perempuan dari Kekerasan Dalam Rumah Tangga Kemen PPPA, Ali Khasan, “KDRT merupakan isu pembangunan lintas sektor atau cross-cutting issues yang hanya bisa diselesaikan secara kolektif atau berkelompok, tidak bisa sendiri-sendiri”.

“Upaya mencari solusi KDRT perlu mempertimbangkan aspek sosial, budaya, ekonomi dan agama. Untuk itu dalam kegiatan Forum Komunikasi Implementasi UU PKDRT akan kami lihat dan petakan Prov/Kab/Kota mana yang akan dijadikan Model karena sudah melaksanakan implementasi sesuai dengan amanat UU No.23 Tahun 2004,” ujar Ali Khasan.

Tujuan dari kegiatan Forum Koordinasi Implementasi UU PKDRT adalah untuk memetakan praktek terbaik (Best Practice), capaian keberhasilan, hambatan, dan tantangan dalam implementasi UU PKDRT di provinsi/kabupaten/ kota. Mendapatkan model terbaik implementasi UU PKDRT di provinsi/kabupaten/kota serta menyusun strategi pencapaian implementasi UU PKDRT secara komprehensif.

“Pada implementasinya UU PKDRT Pasal 10 mengenai hak-hak korban KDRT belum dipenuhi secara optimal. Selain itu, fakta di lapangan partisipasi masyarakat yang dimandatkan UU PKDRT Pasal 15 belum berjalan secara optimal untuk mencegah terjadinya KDRT. Oleh karena itu, diperlukan koordinasi lintas sektor dalam mengantisipasi hal tersebut, atau dengan kata lain saling bersinergi,” tambah Ali Khasan.

Kegiatan Forum Koordinasi Implementasi UU PKDRT rencananya berlangsung hingga 10 Oktober 2018 dengan menghadirkan peserta 120 orang dari dinas PPPA di 34 Provinsi/Kabupaten/Kota seluruh Indonesia. (RN)

Hosting Unlimited Indonesia