Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir

Jakarta, innews.co.id – Kini, seluruh perusahaan BUMN kini membuka kesempatan bagi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) untuk ikut ambil bagian dalam pengadaan barang dan jasa yang diselenggarakan oleh BUMN.

Hal tersebut dikatakan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir secara virtual usai menandatangani nota kesepahaman bersama untuk menyukseskan program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) di tubuh BUMN, di Jakarta, Kamis (9/9/2021). “Dengan transformasi di procurement ini, seluruh perusahaan BUMN membuka kesempatan bagi UMKM untuk ambil bagian dalam pengadaan barang dan jasa yang digelar BUMN. Ini jelas membuktikan bahwa pengadaan BUMN yang tadinya tertutup menjadi terbuka,” kata Erick.

Dijelaskan pula, program Padi UMKM besutannya kini telah menaungi 10.100 UMKM di seluruh Indonesia dengan 130.000 transaksi. Adapun nilai transaksinya mencapai Rp10,4 triliun per Agustus 2021. Erick meminta agar perusahaan BUMN turut merangkul UMKM di tengah kondisi pandemi Covid-19, yang dampaknya besar bagi UMKM.

Dengan demikian, UMKM juga dapat maju bersama BUMN yang memimpin sebagai lokomotif, sehingga keuntungan dapat dirasakan bersama. “Jangan sampai BUMN nya untung, tapi UMKM nya rugi. Jadi, harus dirangkul,” pinta Erick.

Dia mengapresiasi Kementerian Perindustrian yang bersinergi bersama Kementerian BUMN untuk lebih banyak melibatkan UMKM dalam hal pengadaan barang dan jasa. “Terlebih sertifikat Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) yang akan diberikan Kemenperin kepada UMKM, ini akan sangat membantu kami,” pungkas Erick. (IN)